DANRAMIL 14/SLAWI KAPTEN INFANTERI SHOKIB SETYADI, HADIRI PEMAKAMAN KORBAN VIRUS COVID – 19

DANRAMIL 14/SLAWI KAPTEN INFANTERI SHOKIB SETYADI, HADIRI PEMAKAMAN KORBAN VIRUS COVID – 19

Hariansiber.com| Slawi – Menanggapi kasus meninggal nya pasien PDP in, juru bicara Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Pemkab Tegal dr Joko Wantoro, melalui sambungan teleponnya pada Jumat (17/4) sore tadi meminta warga tidak perlu panik. Status PDP tidak lantas mereka bisa didiagnosis terinfeksi virus Corona. Perlu uji laboratorium untuk mengetahui ada tidaknya infeksi Covid-19 pada diri seseorang. “Sepanjang pemeriksaan swab-nya tidak menunjukkan hasil positif, maka ia bukan pasien Corona”, katanya.

Sebelumnya sempat diberitakan, tiga dari empat orang PDP dari Kabupaten Tegal yang meninggal dunia hasil tes swab-nya negatif. Hanya satu orang yang terkonfirmasi positif Covid-19.

Ditanya soal riwayat perjalanan dari dua kasus terakhir tersebut, Joko mengungkapkan, untuk PDP meninggal dunia asal Kecamatan Lebaksiu tidak memiliki riwayat perjalanan dari wilayah episentrum Covid-19. “Hanya catatan kami, ada anaknya yang baru pulang dari Jakarta sebulan lalu dan selesai menjalani masa isolasi mandirinya sejak tiga minggu yang lalu. Praktis setelahnya ada kontak erat bapak dengan anak sekitar seminggu sebelum akhirnya pasien ini meninggal dunia”, tuturnya.

Sementara PDP meninggal dunia dari Kecamatan Slawi memang baru pulang dari Jakarta tanggal 7 April 2020 sebelum akhirnya masuk RSUD dr. Soeselo tanggal 11 April 2020 lalu dengan keluhan batuk, pilek dan sesak nafas disertai demam tinggi dengan suhu 38,8 derajat celcius. Joko menambahkan, kedua kasus PDP meninggal dunia tersebut sama-sama memiliki komorbid atau penyakit penyerta seperti pneumonia dan penyakit kronis lainnya.

Selain menerapkan prosedur pemakaman jenazah Covid-19, kontak erat dari kedua pasien yang meninggal dunia tersebut, terutama anggota keluarganya, dilakukan rapid test untuk mengetahui statusnya.

Joko pun mengimbau kepada warga agar kasus seperti ini tidak direspon secara berlebihan, apalagi sampai mengucilkan anggota keluarganya dari linkungan pergaulan sosial. Warga bersama Satgas Covid-19 harus bisa mendukung, mensupport bantuan moril maupun materiil yang diperlukan keluarganya, bukan malah dijauhi dan diasingkan. “Menjaga kebersihan diri, menjaga jarak aman fisik minimal dua meter dengan orang lain dan mengenakan masker itu penting, tapi lebih penting lagi adalah menjaga hati dan perasaan. Maka bantulah keluarganya agar mereka bisa bahagia saat menjalani masa isolasi mandirinya di rumah”, pesan Joko.

Mengakhiri pembicaraannya, Joko menyebutkan hasil pemeriksaan swab pada satu Orang Dalam Pemantauan (ODP) asal Desa Karangjambu Kecamatan Balapulang yang meninggal dunia pada tanggal 29 Maret 2020 lalu di RSUD dr. Soeselo Slawi adalah negatif.

Hadir dalam pemakaman korban virus Covid – 19
Camat Slawi
Ibu Ellya Hidayah SIP MM.
Danramil Slawi Kpt Inf Shokib Setyadi beserta Babinsa .
Kapolsek Slawi AKP Dwijo Utomo SH beserta Babin
Kapus kesmas Slawi drg Mabruri Aryanto.
Kalisapu Bapak Ma’arif beserta Staf. ( tgh)

CATEGORIES
TAGS
Share This

COMMENTS

Wordpress (0)
Disqus ( )